was successfully added to your cart.

KENAPA YE, MAKANAN BERLEMAK DAN TINGGI KALORI SEMUANYA SEDAP-SEDAP BELAKA???

By September 13, 2018Food

Ada sekeping pizza yang gebu bertoppingkan papperoni yang banyak. Cheese pulak  seolah-olah macam nak meleleh keluar dari pizza crust tu. Taburan hirisan mushroom dan daun basil ditambah pula dengan aroma Italian herbs membuatkan rasa terliur dan nak ngap on the spot.  Macam gambar kat bawah ni. Hahaha

Sumber: https://unsplash.com/photos/YJSOou0wt8c

Sekarang ni, mengupload gambar makanan yang lazat-lazat dan mengiurkan macam dah jadi satu trend dan kemestian di media social. Jangan kata kan orang lain, sis pun sama jugak. Hehe. Lagi lah, bila rasa dan presentation makan  yang dihidangkan tu sedap,menyelerakan dan menarik mesti kita nak share pada semua orang kan. Sharing is caring right?

Sebab itulah café-café hipster ni semakin mendapat tempat di hati masyarakat. Di tambah pula dengan rancangan-rancangan makanan yang disiarkan di televisyen. Tipulah kalau korang cakap tak terliur tengok orang lain makan burger yang patty nya tebal, juicy dan kaya dengan rasa rempah dan daging yang sebatiDipadan kan pula dengan rotinya yang lembut dan kepingan cheese yang cair meleleh. Memang rugilah kalau kita tak mencubanya kan.

 

Sumber: https://unsplash.com/photos/F_xGk7V0Xbc

Namun, AWASS!!

Di sebalik semua kelazatan dan trend makanan hipster  ini tersembunyi lemak-lemak jahat yang tinggi nilai kalorinya. Lemak-lemak jahat ini lah yang menjadikan Malaysia Negara no 1 dalam Negara ASEAN yang lain, yang rakyatnya mengalami masalah obesiti yang serius.

Sumber: Surat khabar Utusan Malaysia

Lagi mengejutkan peratusan obesiti dalam kalangan kanak-kanak juga meningkat kepada 15% dan tidak mustahil  peratusan ini akan terus menigkat sekirannya tidak di kawal.

Sumber:  Surat Khabar Utusan Malaysia

Salah satu puncanya ialah gaya pemakanan yang kurang sihat dikalangan masyarakat. Pengambilan makanan berlemak yang berlebihan akan merisiko kan diri kita untuk terkena penyakit berbahaya seperti sakit jantung, kencing manis,  darah tinggi dan banyak lagi.

kalau disuruh kurangkan makan makanan berlemak pasti banyak saja alassan yang diberi. Salah satunya ialah kerana kebanyakan makanan yang berlemak ni semuanya sedap-sedap.

KENAPA YE, MAKANAN BERLEMAK DAN TINGGI KALORI SEMUANYA SEDAP-SEDAP BELAKA???

Kalau anda nak tahu, nilai kalori dalam makanan kita ni banyaknnya datang dari sumber lemak dan gula. Satu gram lemak bersamaan dengan 9 kilo kalori. Jumlahnya lebih tinggi kalau nak dibandingkan dengan karbohidrat dan protein yang kedua-duanya hanya menghasilkan 4 kilo kalori untuk tubuh.

Tidak dapat dinafikan lagi, YA, lemak yang ditambahkan ke dalam masakan dapat mengubah rasa sesuatu makanan tersebut bertukar menjadi lebih sedap dan lazat. Kalau korang tak percaya, cuba rasa perbezaan  antara ayam goreng yang disaluti dengan tepung crispy dengan ayam yang hanya dimasak mengunakan kaedah stim. Mesti banyak perbezaannya. Aroma ayam yang baru lepas digoreng itu saja dah boleh buatkan kita terliur. Itu belum makan lagi. Krup krap ayam goreng crispy tu memang boleh buat kita makan tak henti. Betul tak? Hahaha

                                        

Sumber: google.com

Sebenarnya terdapat beberapa komponen dalam lemak yang akan bertindak balas dan seterusnya mengubah aroma dan tekstur makanan, sehingga rasa makanan menjadi lebih sedap.

  1. Aroma makanan

Reaksi kimia antara lemak dan bahan-bahan yang lain dalam makanan mampu membuatkan tubuh tertumpu dengan rasa dan aroma makanan. Ini membuatkan  kita lebih menikmati rasa makanan tersebut. Makanan yang berlemak apabila dikenakan haba akan  menaikkan aroma makanan yang dimasak. Baunya saja sudah memuatkan air liur berkumpul dan otak terus memberikan signal yang makanan tersebut sedap walaupun kita belum merasanya.

  1. Tekstur makanan

Makanan jenis berlemak ini memiliki tekstur yang khas dan meninggalkan kesan selepas makan. Contohnya, keju yang meleleh di mulut akan menciptakan rasa dan tekstur yang menyenangkan dalam mulut semasa ataupun selepas memakannya. Itu yang membuatkan kita terigat-ingat. Selain itu, lemak juga membantu rasa garam dan bahan-bahan  lain dalam makanan lebih tergaul sebati.

Secara logiknya lemak dalam makanan membuat kita merasa lebih cepat kenyang. Kerana lemak mempunyai lebih banyak kalori. Tetapi hakikatnya, kita seperti tidak puas makan dan akan makan lagi.  Sebab itu, tak hairanlah jika kita lebih memilih makanan berlemak seperti ayam goreng crispy, murtabak, pizza, burger dan lainnya dibandingkan makanan sehat tanpa lemak. Kerana sememangnya,  makanan berlemak dan tinggi kalori semuanya sedap-sedap belaka.

 

 

Get Free Email Updates!

Signup now and receive an email once I publish new content.

I will never give away, trade or sell your email address. You can unsubscribe at any time.

Leave a Reply